Seleksi I AFS YES Year Program 2014-2015

7:51 PM


Sip oke, gue tahu nih topik udah ketinggalan banget. Sebenarnya sih gue udah lama pengen langsung tulis pengalaman gue pas seleksi AFS, tapi berhubung 'sibuk' dan faktor kemalasan gue, yah begini deh akhirnya.

Oke, nggak usah banyak cing-cong lagi. Langsung to the topic!

Jadi, gue ini siswa (yah, siswi maksudnya) dari salah satu SMA negeri di Tangerang Selatan. Waktu itu ada kakak kelas gue yang ngabarin soal program ini. Kakak kelas gue ini berhasil lolos sampe tahap terakhir dan pertukarannya ke Jepang lewat program Kizuna. Nah, gue dan temen-temen gue pun tertarik buat ikutan. Akhirnya kami pun daftar... dan mendapat sosialisasi resmi dari pihak AFS nya.

Beberapa hari kemudian, gue dan temen-temen sekelas gue membeli pin pendaftaran seharga 50.000. Terus kita disuruh masukin kode pinnya di website Bina Antarbudaya. Pas gue lihat form nya, gue cengo! Ya ampun, nulis form aja harus pake mikir juga..

Saran gue: Kalo lo udah sempat beli pin, jangan nunda-nunda buat ngisi form nya. Percaya deh, itu form ngeribetin banget. Gue malah sampe harus beli pin baru lagi karena udah hangus duluan tuh pin, nggak selesai-selesai gue ngisinya. Dan pas bagian rekomendasi, JANGAN pernah nulis nama orang yg nggak bener-bener kenal lo, ataupun yang lokasinya jauh dari lo. Soalnya nanti nama-nama yg lo tulis sebagai rekomendasi bakal disuruh nulis form tentang kepribadian lo menurut mereka, dalam waktu yang nggak bisa dibilang panjang.

Setelah lengkap ngisi form, gue klik finalisasi. Gue kaget pas lihat kalo ternyata siswa akselerasi cuma bisa ke 5 negara (Jepang, Jerman, Belgia, Italia, Belanda). Padahal pas awal gue denger program ini gue pengen ke UK! (Oke ngaku, gue mau ke UK karena gue ini Potterhead, jadi maksudnya mau ketemu J.K. Rowling gitu).

Nah singkat cerita, gue beresin semua berkas dan verifikasi. Dan karena gue daftar ulang, nomor peserta gue jadi jauh banget sama temen-temen gue. Ya sudah lah ya, pengalaman.

Oke, dan akhirnya tibalah saat tes AFS tahap I. Sebelumnya gue dan 2 teman sekelas gue belajar tuh buat nyiapin tes nya, karena berdasarkan hasil 'mata-mata' kami mengenai blog-blog orang yg udah ikut AFS sebelumnya, soal pengetahuan umumnya susah gila! Ya udah, mulai tuh kita bertiga belajar soal entertainment, update berita, trending topic di twitter, baca-baca buku pengetahuan umum, and what so ever deh. Tapi pada akhirnya kita jadi males dan menjelang hari H malah cuma main quiz atau games di internet soal pengetahuan umum. Nih salah satunya kami main di website http://www.sporcle.com. Lumayan berguna loh, kita tinggal cari topik pengetahuan apa yg kita mau, entar muncul deh games yang berhubungan dgn topik itu.

Pas udah di FISIP UI (tempat seleksi tahap I) gue udah hopeless ngeliat berapa banyak jumlah peserta yg ikutan. Ada 1000 peserta ya, itu se-Jakarta (dan sekitarnya). Dan akhirnya tes pun dimulai. Begitu gue buka soal (yang pertama tes pengetahuan umum 100 soal)... jeng-jeng!! Gue tercengo-cengo ria. Gue kira ya tuh soal semuanya full bener-bener pengetahuan umum asli, tapi ternyata soal pertamanya tuh: Apa yang dimaksud dengan musikalisasi puisi? Gue mikir, ini mah soal SMP! Terus ada juga soal tentang elekstroskop (SMP lagi!), hormon-hormon, tentang Paus yg turun jabatan, tentang presiden Korea Utara, etc deh. Tapi dibanding tahun-tahun sebelumnya, soal yang ini nih lebih banyak pelajarannya. Tahun-tahun sebelumnya tuh ya, ada soal mata uang lah, letak geografis negara lah, ibu kota lah, dsb deh. Sedangkan di soal gue, pertanyaan yg kayak gitu-gitu tuh nggak susah. Yang susah tuh malah tentang fakta Cut Nyak Dien, tentang tsunami, fakta-fakta negara, dsb. Saran gue: perluas pengetahuan lo, inget-inget pelajaran SMP, sering-sering update berita. Dijamin itu ngebantu.

Singkat cerita, gue selesai ngerjain soal 30 menit sebelum peluit bunyi dan saat itu gue udah hopeless. Bayangin, ini seruangan, 69 orang (plus gue jadi 70) adalah saingan gue! :'( Udah gue nggak sempet sarapan lagi waktu itu. Alhasil di kesempatan terakhir gue main tembak aja jawabannya hahaha :')

Dan akhirnya tes PU selesai. Gue keluar menemui teman-teman gue di lantai bawah. Gue makan, dan kenalan sama teman baru dan curhat segila-gilanya soal tes tadi. Dan setelah 15 menit istirahat, kami pun masuk untuk ikut tes bahasa Inggris.

Soal English nggak begitu susah sih, tapi menurut gue yang paling susah itu soal vocabulary. Vocab gue nggak bagus-bagus amat, dan waktu itu soalnya sukses ngebuat gue kesel. Sip oke, gue juga 'tembak' bagian ini.

Setelah selesai, gue langsung keluar dan makan (lagi) bareng temen-temen. Kali ini istirahatnya lebih panjang, barengan sama yang sholat soalnya. Setelah itu kami masuk ke ruang tes lagi untuk tes esai bahasa Indonesia.

Jadi kami disediain 1 folio dan 1 kertas buram. Disuruh buat esai tentang salah satu topik dari 3 topik yg udah disediakan. Minimal satu setengah halaman folio. Waktu itu gue disediain 3 topik ini:
  1. Jika kamu menjadi orang tuamu, apa yang akan kamu nasehatkan pada dirimu yg sekarang?
  2. Jika kamu menjadi bupati / walikota di daerahmu, kebijakan apa yang akan kamu buat?
  3. Apa yang akan kamu lakukan jika kamu adalah arsitek kehidupanmu?
Gue pun memilih topik nomor 3, karena menurut gue itu paling gampang. Kalo yang pertama, entar ketahuan dong sikap jelek gue. Haha. Ya udah deh gue buat draft kasarnya di kertas buram selama 30 menit pertama. Terus gue mulai buat esainya. Waktu itu gue menganalogikan kehidupan gue dengan rumah gue (gue sebagai arsitek rumah gue). Setelah gue pikir-pikir, rada konyol juga sih nih esai, tapi ya udahlah ya. Gue pun keluar dan pulang bareng teman-teman gue, dan curhat habis-habisan soal esai tadi.

Dan 2 minggu kemudian, tepatnya tanggal 12 Mei 2013, gue pun membuka website Bina Antarbudaya untuk ngeliat pengumuman. Gue nge-scroll down tuh nama-namanya. Gue lihat, eh 2 teman sekelas yang belajar bareng gue itu lolos! Terus lanjut nge-scroll lagi, 1 teman sekelas gue yg lain lolos juga! 1 orang lagi (sekelas juga) juga lolos! Dan akhirnya stelah gue scroll terus (nomor peserta gue jauh haha :'))... GUE JUGA LOLOS! Ya ampun, gue seneng banget, sampe lompat-lompat gila. Jadi kami sekelas dari 9 orang daftar, 5 keterima. Puji Tuhan, gue seneng banget. Semoga dengan pengalaman gue ini, kalian-kalian yg baca blog gue bisa dapat gambaran ya. Wish me luck for the second selection, and I wish you all luck!

You Might Also Like

0 comments