How Zenius Changed Me

10:04 PM

Iya lo gak salah liat, ini blog emang gak pernah keurus, post terakhir aja tahun 2013 hahaha :') but starting from now I'm trying to post more regularly.

Sebelumnya, hai! Nama gue Stefyana Hernawati, biasa dipanggil Efy atau Stefy. Gue mau sharing soal pengalaman gue nih dalam belajar.

Kalo denger kata belajar, rata-rata yang ada di pikiran orang tuh pasti buku. Terus bawaannya pasti langsung bete, apalagi untuk orang-orang yang kurang minat baca buku (terutama buku Pharmacopoeia yang tebelnya 2000 halaman, tulisan kecil-kecil kayak kamus, bahasa Inggris. Ntaps.) Nah di sini gue mau cerita pengalaman gue menemukan jati diri (halah wkwkwk) gue dalam proses belajar. Semuanya berawal dari..

..kegagalan gue masuk PTN.

Flashback masa lalu gue dulu yaa..

Gue anak akselerasi waktu SMA. Wah, berarti lo anak pinter, dong? Nah, di sini nih yang gue gak suka, paradigma orang yang beranggapan kalo anak aksel itu pinter gila, IQ 150+, cupu, ansos, dll. Padahal mah apa atuh. Terakhir kali gue ngecheck IQ, gak nyampe 130. Kelas riweuh banget kalo gak ada guru, yang cowok main PS pake komputer kelas (disambungin ke proyektor pula!), yang cewek pada selfie rame-rame di Mac atau saling kepangin rambut.

Intinya, anak aksel tuh gak kayak yang lo lo pada pikirin.

Singkat cerita, gue pun menjalani masa-masa SMA (yang katanya sih, masa-masa terindah. Katanya. Suatu paradoks bagi gue yang harus menjalani pendidikan yang harusnya dijalani selama 3 tahun jadi 2 tahun). Awalnya gue agak kesulitan beradaptasi sama cara belajarnya, tapi akhirnya bisa juga. Gue pikir gue bisa. Iya, gue pikir. Gue mikir, toh nilai gue bagus bagus aja. Ya berarti gue bisa dong? Namun sayangnya, itu salah. Banget.

Dulu waktu SMP gue terbiasa belajar mendalam, sampe ngerti ke akar-akarnya, bener-bener kepo dengan hal-hal baru tentang sains. Tapi pas masuk SMA, gue dikejer-kejer deadline tugas, ulangan, blablabla banyak banget. Gak tanggung-tanggung, gue pernah satu hari UTS sekali empat. EMPAT. Bisa dibayangin otak gue semateng apa :') Hal ini, dan tuntutan orang-orang di sekitar gue, yang ngebuat gue jadi ambis nilai, bukan ambis ilmu. Kebalikan banget dari waktu gue SMP.

Guru Matematika gue malah bete kalo ada yang ngerjain soal pake cara dasar. Doi malah bilang "Kalian ngapain ngerjain pake cara panjang, ribet. Kan saya udah kasih cara cepetnya, kenapa gak pake itu aja?" Dan kita semua sekelas pun baper.

Di satu sisi, guru Fisika gue bilang, "Kalian jangan ngafal rumus, biasakan turunin rumus dari rumus dasar yang kalian ketahui." Nah lo kan. Gue bete kan. Jadi yang bener gimana sih?? Tapi sebenernya gue lebih suka gitu, jadi gak perlu banyak ngafal rumus.

Masalahnya, waktu gue gak banyak (kayak mau meninggal aja). Serius, di aksel tuh waktu berlalu begitu cepat (gaya banget lo fy hahaha). UAS semester 1 kelas XII gue dimajuin sebulan gara gara nilai harus di-input bulan Februari buat SNMPTN. Jadilah gue bulan Januari pemantapan UN pagi-pagi, berangkat dari rumah jam 5, which means gue bangun sekitar jam 2 atau 3 buat ngerjain PR, tugas, belajar buat UAS sama ujian praktek. Kadang tidur lagi, kadang nggak. Di angkot mau ke sekolah baca-baca buku buat UAS dan UN, kadang gue bolos pemantapan buat persiapan ujian praktek. Habis sekolah pun masih harus kerja kelompok buat ujian praktek atau belajar bareng sampe maghrib, yang sebenernya gak begitu efektif karena kita diajarin supercepet dan cuma di permukaannya doang. Alhasil kita malah ngafal tipe soal, bukan mempelajari esensi pelajaran itu sendiri.


Dan bagi gue, jujur waktu 2 tahun untuk SMA tuh cepet banget, gue masih belom yakin dan tau bener kalo ditanya tentang apa yang gue rencanain buat masa depan gue, nanti mau jadi apa, mau ambil jurusan apa, dsb. Temen-temen gue dan bokap gue pada bilang ambil Teknik aja karena gue bisa Fisika, nyokap mau gue ambil MIPA atau Ekonomi biar bisa kerja kantoran (yang sangat tidak gue sukai), dan malah ada juga yang ngomong "Kamu masuk HI atau Sastra Inggris aja, bahasa Inggrismu pas speech bagus." Wah, mereka gak tau IPS gue hancur, apalagi Sosiologi gue waktu SMA kelas X nyaris gak tuntas :') (yang sebenernya karena gue gak tertarik sama pelajarannya jadi gue gak niat belajar haha :')). Tapi impian gue dari dulu adalah jadi researcher atau scientist di lab gitu, yang emang kedengerannya konyol banget tapi gue bener-bener pengen bisa membanggakan Indonesia. Jadilah gue milih Farmasi.

Dan akhirnya SNMPTN, UN, serta SBMPTN pun menyerang..

Karena rutinitas itu berlanjut terus, ditambah gue orangnya emang kurang memperhatikan kesehatan, gue pun sakit. Tapi gue gak berani bilang ke orang tua haha :') Ujian praktek, ujian sekolah, dan ujian nasional gue lewatin dengan penyakit itu, sampe akhirnya selesai UN menjelang SBMPTN gue udah gak sanggup lagi dan terpaksa harus diopname di rumah sakit dan transfusi darah 5 kantong.

(Iya, ku tak lolos SNMPTN. Sakit bruh sakit, karena ku sempet ngarep bisa masuk, meski udah dinasehatin jangan diharapin, tapi karena gue masuk 10 besar seangkatan jadi sedikit ngarep juga haha :'))


Saran buat adek-adek sekalian. SNMPTN tuh lebih PHP daripada doi.
Gara-gara itu, otomatis waktu belajar gue buat SBMPTN berkurang. Dan karena selama ini gue terpaksa belajar dengan menghafal tipe soal, gue udah hopeless duluan. Gue pengen masuk Farmasi UI, tapi dengan kemampuan gue waktu itu, gue ngerasa kayaknya gak mungkin bisa masuk UI. Akhirnya gue pilih Farmasi Unpad buat SBMPTN 2014. 2 pilihan lainnya asal gue isi. Tapi gue udah tau gue gak bakal lolos. Dan emang bener gak lolos :(

SIMAK juga gitu. Gue gak berani ambil Farmasi UI, since passing grade nya tinggi, dan gue udah hopeless duluan :') Gue ambil jurusan yang gak begitu tinggi passing grade nya, but deep down in my heart gue tau gue gak bakal lolos tahun ini. Setelah gue tau gue gak lolos SBMPTN ataupun SIMAK, gue langsung mutusin buat ngulang tahun depan. Gue gak mau ikut tes mandiri PTN lain karena gue udah membulatkan tekad, tujuan gue cuma satu: UI. Lagipula gue lulus kecepetan satu tahun, gak ada ruginya ngulang, toh gue balik ke angkatan gue yang sebenernya.


Lah terus, lo ngapain aja?

Pastinya gue baper. Parah. Semua orang nanyain, "Efy udah lulus kan ya? Sekarang kuliah di mana?" Dan gue hanya bisa menjawab dengan tersenyum sedih "Belom dapet nih, mau nyoba tahun depan." Hooohhh. Gue malu banget. Soalnya dulu gue dikenal "pinter" sama temen-temen. Anak aksel macem apa yang ngulang ujian masuk universitas?? Apalagi yang masuk 3 besar terus di kelas? Asli, gue malu.

Terus ortu gue mulai ngomongin tentang bimbel alumni SBMPTN. Tapi kemudian gue teringat sama nih bimbel online yang udah gue pantengin twitter dan blognya dari awal tahun 2014, tak lain dan tak bukan adalah zenius.net! Iya, gue udah mengetahui keberadaan zenius dari bulan Januari 2014 lewat twitter waktu galau mau milih jurusan apa, namun sayangnya waktu itu ku hanya bisa mengagumi dari jauh :') apa daya ortu gue gak begitu percaya sama hal-hal yang online.. tapi pasca kegagalan SBMPTN ku yang pertama, gue bujuk bujuk ortu gue buat beli Xpedia aja daripada harus bayar bimbel alumni yang mahalnya aje gile, dan akhirnya dibeliin deh hehe

Apa sih bagusnya bimbel online gitu, kok kayaknya seneng banget

Gue berutang budi sama zenius #lebay hahaha.. Zenius ngajarin gue banyak hal, gak cuma akademis doang, tapi banyak hal. Zenius nemenin gue di saat-saat gue merasa down dengan omongan orang, yang tak jarang malah berasal dari orang tua gue sendiri.

"Mama nangis loh waktu tau kamu gak lolos SBMPTN sama SIMAK."
(padahal gue sendiri gak nangis sama sekali)
"Mama kira kamu masuk Unpad loh tadinya."
"Emangnya bisa masuk UI cuma pake bimbel online?"
(yang ini bukan ortu gue yang ngomong sih, untungnya)
"Masuk UI susah banget loh. Yakin mau ke sana?"

dan masih banyak lagi. Ini yang bikin gue nangis berkali-kali karena hal-hal itu, semua pada ngeremehin kemampuan gue. Hanya karena gue gak lolos SBMPTN, semua reputasi gue serasa hancur banget. Seakan-akan hidup gue ditentukan hanya dengan bisa nggaknya gue lolos SBMPTN.

Gue mulai nontonin video-video zenius sesuai cara penggunaannya, dari Zenius Learning dulu. Ini yang berhasil membangun motivasi gue yang tadinya parah banget. Sumpah, asli, gue bener-bener berutang sama Bang Sabda. Makasih banget udah berhasil membangun motivasi gue, Bang, gue gak tau kalo gue gak ketemu Zenius gue bakal jadi apa haha :')

Lalu gue lanjut ke Basic Skills, belajar TPA, Matematika Dasar, Bahasa Indonesia, sama Bahasa Inggris. Bokap gue kaget pas ngeliat gue belajar TPA.

"Kamu lagi belajar apa?" *ngintip laptop gue dari belakang*
"Hmm TPA." *lagi ngeliatin video*
"Loh ngapain belajar TPA? Kan TPA gampang. Kapan belajar Saintek nya?"

Bokap gue guru Fisika btw, jadi yah maklum aja gue di-judge gitu huhu. Yaa tapi kenyataannya waktu itu TPA gue masih tergolong jelek, apalagi bagian sinonim antonim sama Diagram Venn :') Sekali lagi, gue berterima kasih sama Zenius. Gue baru ngeh waktu itu, cara berpikir gue salah banget.

Lanjut ke Matdas, gue terpesona sama Postulat Dasar Matematika. Ini yang bener-bener ngebantu gue ngerjain soal-soal Matematika yang menurut gue dulu rese banget. Gue pelan-pelan bisa ngerjain soal-soal Matematika walaupun gak banyak, karena gue gak begitu suka Matematika :') but at least gue ada kemajuan. Gue jadi ngerti dari mana rumus-rumus cepat nan ajaib dari guru Matematika gue dulu didapat dari mana. Kali ini gue ngerti konsep, bukan tipe soal.

Terus gue lanjut ke Saintek. Gue mulai buat jadwal belajar, satu matpel saintek satu hari, dipasangin sama yang TKPA. Gue paling suka pelajaran Fisika, dan ketika gue liat videonya, walaupun gue kira gue udah mengerti konsepnya dari awal, gue tetep terpesona (lagi). Kenapa? Karena gue takjub sama caranya Bang Sabda mengaitkan satu materi dan rumus dengan materi lain. Selama ini gue tau konsep, tau rumus, tapi gue gak tau kalo sebenernya hal-hal itu saling terkait satu sama lain. Di sini gue menyadari esensi belajar yang sesungguhnya, seperti yang udah dijelasin di Zenius Learning sebelumnya, kalo pelajaran itu saling berhubungan satu sama lain, gak bisa dipisahkan. Kalo lo belajarnya terpisah-pisah, justru malah akan memperibet diri lo sendiri. Hidup udah susah, ngapain lo susahin lagi?

Dan bagi gue, belajar yang saling terkait itu emang seru banget, bener bener ngebantu lo memahami materi, menggugah rasa ingin tahu lo.

Oh iya, selama gap year gue bantuin bokap gue ngajar anak SD sama SMP dan privat Kimia SMA kelas XI (thanks to Kak Yoki gue jadi ngerti gimana jelasin materi ke mereka). Gue ngajarin mereka tentang Zenius Learning sama Basic Skills yang udah gue pelajari dari Zenius tentunya. Gue cerita ke murid-murid gue supaya mereka lebih bersemangat belajar, gue ngajarin mereka dengan basic skills yang udah gue dapet. Gue ngajarin postulat dasar matematika, gue ngajarin konsep-konsep dasar yang dulu gue gak perhatiin tapi setelah gue pake Zenius gue jadi lebih mengerti. Gue terapin Deliberate Practise dan gue ajarin juga ke murid-murid gue, hehehe.

Pokoknya Zenius tuh temen belajar gue, temen ngajar gue, temen di saat down dan galau ketika banyak omongan orang yang mungkin mereka gak nyadar tapi nyelekit di hati gue. Inget banget sama kata-kata dari salah satu artikel di Zenius Blog yang sangat membangun semangat gue, kira-kira gini:
"...kalo lo gagal earlier in life, mungkin banget lo justru malah lebih cepet tumbuh daripada mereka-mereka yang belom pernah gagal."

SBMPTN 2.0

Gue memutuskan milih Farmasi semua, cuma beda universitas: UI, Unpad, Unsri. Semakin banyak orang-orang yang meragukan gue masuk ke UI, tapi gue tetep inget-inget pesan dari Zenius Learning, kadang malah gue puter lagi videonya biar gue semangat lagi. Gue ikutan bimbel superintensif yang murah cuma buat nambahin latihan soal dan latihan try out beneran (dulunya pengen ikut zenius-X sekalian tapi jauh :() Puji Tuhan grafik nilai gue selalu meningkat, dan akhirnya bisa masuk Farmasi UI :))


Gedung kuliah gue sehari-hari, di RIK
Kalo nge-lab masih harus ke MIPA :')

Cuma sampe gitu aja?

Eits, nggak dong. Walau gue udah kuliah, Zenius masih mengajari banyak hal buat gue. Pikiran gue jadi terbuka terhadap banyak hal. Walau gue anak IPA dan emang dari dulu menyukai IPA, tapi gue terbuka dengan ranah soshum. Yahh gak sampe jadi tertarik nyebrang ke IPS wkwkwk but sudut pandang gue jadi luas, gak hanya sebatas anak IPA yang cuma tau IPA doang. Dulu gue anti banget sama yang namanya IPS, tapi Zenius ngebuka pikiran gue kalo semua ilmu tuh saling terkait, jadi gue mulai sering baca-baca isu sosial, berbagai paham yang dianut masyarakat, cuma buat iseng doang sih hehe tapi I find it fun to do. Yah I admit I'm not a master in this field, but at least gue jadi ngerti dan lebih fleksibel, gak jadi anak IPA yang terpaku cuma tau IPA doang.

Menurut gue pribadi, pendidikan di Indonesia terlalu kaku, dan kecenderungan memilah-milah pelajaran malah bikin murid makin susah belajar. Dan sekarang gue kuliah pun, di UI ada matkul wajib universitas yang sebenernya materinya rada gak jelas gitu tapi intinya adalah menghubungkan satu materi dengan materi lain lalu dipelajari dengan lebih mendalam, persis kayak yang diajarin di Zenius. Ini yang bikin mindset gue berubah dalam belajar, yang dulunya pas SMA gue belajar kepisah-pisah, sekarang di kuliah gue terapin apa yang udah Zenius ajarin ke gue.

Dan dengan Zenius pula, gue jadi kembali terpacu buat ambis ilmu, bukan ambis nilai. Zenius tuh kayak nge-reborn gue wkwkwk. Segala materi yang gue pelajari di kampus, gue perdalam sendiri dari banyak sumber, mulai dari bolak-balik pinjem buku perpus sampe ngobrak-ngabrik YouTube nyari video lecturer macem zenius gitu hahaha (ku kangen kamu zen, andai zenius ada buat kuliah juga huhu :'))

Intinya, gue merasa bersyukur banget bisa ketemu Zenius, karena hidup gue serasa berubah banget #lebay hahaha.. Gue jadi disadarkan dari pengertian semu tentang belajar. Gue jadi menikmati belajar, karena gue seneng, bukannya menganggap belajar itu sebagai sebuah beban. Dan terutama, Zenius udah ngebantu gue membangun mental yang kuat saat orang-orang bukannya memotivasi lo malah menjatuhkan lo.

Makasih Zen, aku tanpamu butiran debu #halah wkwkwk

You Might Also Like

11 comments

  1. Replies
    1. terima kasih! :D tapi gak sekeren itu kok hehe

      Delete
  2. Replies
    1. Halo, maaf ya baru baca wkwk :') Aku domisilinya di Tangerang Selatan jadi panloknya di Tangsel hehe :)

      Delete
  3. Keche PARAHHH!! Good Luck ya kak 😉

    ReplyDelete
  4. Nge-Motivasi bgt nih... Btw keterima sbmptn di tahun berapa? Lo Mulai belajarnya bulan apa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Anon, gue keterima SBMPTN tahun 2015 wkwk, belajarnya kalo gak salah mulai bulan Oktober sampe hari H SBMPTN hehe :D

      Delete